Senin, 22 Mei 2017

Late Night. Opinion. Random Thoughts.

Tonight, i just shut my mouth be a quiet person and listen to my friends's chit chat. Then, salah satu temen gue curhat tentang suatu fenomena dimana dia agak terganggu dengan omongan temennya dia tentang dia. Okey, dan itu about people who wears hijab and how mostly people judge them how they should behave. After, she tells her story, my head blown up with that thoughts. so, i decided to write about my opinion in my blog.

Jadi gini, kebanyakan orang masih berpikir kalo mau pake kerudung itu sifatnya harus baik, atau begitupun kalo lo pake kerudung dan lo berbuat salah, lo bakal dipandang 2x lebih salah dibanding orang yang gapake kerudung dan walaupun dia berbuat salah yang sama. Oiya, pertama gue bukan orang yang tau segalanya sih karena ini cuma opini aja dan mau cerita apa yang gue rasain dan gue liat selama ini. Gue pake kerudung baru pas masuk kuliah yaa kira-kira baru 3 taun lah, dan itu juga bukan karena gue cewek alim yang sangat berperilaku baik sehingga gue memutuskan pake kerudung. Sebelumnya gue mikir "mau pake kerudung pas udah jadi ibu-ibu aja ah" tapi gatau kenapa, suddenly, in my head, in my mind and my body feel not comfortable if i don't wear hijab. i don't know, mungkin itu hidayah juga yang alhamdulillah gue memutuskan pakai kerudung dengan sifat gue yang masih sama aja kayaknya sama dulu. Nah, denger cerita temen gue ini yang waktu itu bersifat kurang baik, langsung di judge karena dia pake kerudung dan berperilaku ga baik yaa. Nah langsung kayak banyak banget nih isi kepala yang meledak-ledak. Karena statement 'kalau mau pake kerudung, sifatnya harus bener dulu' ternyata salah kalau menurut gue, ya kalo kitanya ga bener-bener kapan pake kerudungnya, pake kerudung kan wajib. gimana kalo tentang orang yang pake kerudung tapi perilakunya masih buruk? nah kalo itu kayaknya dari pribadi masing-masing juga akan sadar sendiri kok, at least dia udah mencoba untuk jalanin perintah-Nya dulu kan untuk pake hijab, masalah sikap pasti akan ikut dengan sendirinya dan suatu saat juga akan sadar kok. Emang kadang di kepala gue sendiri suka masih ngejudge misalnya pake kerudung tapikok ngerokok, well itu cuma ada di kepala gue dan ga gue sampein karena takut orang itu juga sakit hati. Karena, dia juga tau ngerokok ga baik, nantinya juga dia berenti. at least dia ga lepas hijabnya kan demi ngerokok. Terus kenapa kalo orang yang ga hijab terus ngerokok diliatnya biasa aja? bukannya dia malah double kesalahannya? udah gapake hijab dan dia ngerokok pula. Ya, ini kind of ngejudge sih tapi ini salah satu contoh aja dan gue gamasalah kok dengan banyak temen-temen gue yang kayak gitu, karna gue masih mikir itu pilihan dan jalan mereka. kan gue gatau, nantinya mereka bakal gimana, ya gue juga gatau apakah gue udah berbuat baik atau sangat kurang baik. gue bukan orang yang suka blak-blakan kayak gitu ke temen kalau tentang agama, karena gue juga belom sempurna dan masi belajar juga. Gue belom tau juga, gimana cara ngingetin orang biar lebih baik dengan cara yang ga nyakitin hati dan mengganggu keprivasiannya dia.

Cerita di atas mungkin gue agak terlalu sompral dengan nyebutin sikap konkrit kayak "ngerokok" mohon maaf dan no offense untuk kalian2 yang ngerokok, gue pake kerudung, tapi sikap keduniawian gue masih sama aja kok daridulu sama sma juga, gue malah ngerasa lebih polos disaat sma dulu. ngomong kasar gapernah, sekarang kok malah suka kesebut hehe tapi gue tau itu gabaik kok, gue juga mau ngurangin hal-hal yang jelek kayak gitu. itu dia! semua butuh proses kann. 

Nah, gue mau ngingetin ajasih buat orang-orang yang suka keceplosan ngomong di depan orang "lo kok gitu sih, kan lo kerudungan" ya well, kalo diambil positifnya dia baguskok ngingetin kita untuk berbuat lebih baik, buat alarm juga, tapi plisss jangan suka ngebandingin aja perilaku orang yg pake hijab atau gapake karena sometimes it hurts. apa harus kita bilang ke orang "lo udh gapake hijab, perilaku lo gitu lagi" ya kan ga kannn itukan bikin nusuk di hati juga. kita samakok, cuma beda benda yang dipake di kepala ajaa. kita kan sama-sama harus improve our behaviour jadi lebih baik dan baik lagikan. diingetin lagi semua butuh proses dan emang prosesnya itu mungkin yang kita harus sama-sama mempercepat sebelum terlambat:p

Jumat, 10 Maret 2017

Ekspedisi Wana



ini ekspedisi arsitektur hijau 2016 ke suku wana posangke di sulawesi tengah. udah lama perginya tapi baru sempet buat ngeblog lagi hehe. kita pergi ber 24 dari soetta-luwuk nah abis dari luwuk kita naik mobil ke taronggo selama 8 jam. dan selama di perjalanan, saya baru tau kalo ternyata di sana banyak banget orang bali (sebanyak itu) bener-bener kebanyakan pas di perjalanan ngeliat rumah-rumah orang bali gitu ada pura nya. terus kita makan siang seafood gitu di pinggir pantai dan murahnya termurah haha gimanatu pokoknya kita makan ikan banyak bgt dan kenyang banget tapi cuma 30rb dan enak banget sambelnya, tumis kangkungnya huee udah gitu pas udah malem disana banyak banget kunang-kunang ehe seneng banget:) terusterus abis kita nyampe di taronggo kita nginep di rumah indo imel (kalo disana sebut namanya itu "indo blablabla" itu maksudnya ibunya imel) nah abis kita nginep sehari, siangnya kita langsung otw ke wana dengan trekking selama 3 jam ngelewatin sungai yang super duper baguss, ini ga lebay tapi karna emang ga pernah latian fisik jadi pas trekking ngos-ngosan banget tapi pas liat sungau langsung jalan cepet gasabar terus langsung lepas carrier terus main air. AAAAA rasanya gitude gabisa dijelasin:') bagus banget memang parah sungainya batu-batu putih gituu terus airnya jernih terus dingin enak hehe.

Abis kita nyebrangin sungai pertama, kita trekking lagi pokoknya kalo gasalah kita ngelewatin 2/3 sungai dan sungai yang selanjutnya itu emang agak dalem ya karena saya pendek kebetulan, dan arusnya lumayan kenceng karena waktu itu lagi hujan. jadi saya gandengan sama temen saya biar ga kebawa arus. setelah nyebrangin sungai dan trekking kita akhirnya sampai di banua apa ugo nah banua itu artinya rumah, kita dibagi jadi yang cewek sama cowok dipisah tapi sampingan banuanya. kita istrahat dan malamnya baru kita ngobrol-ngobrol sama warganya di banua tempat cowok-cowok tinggal.

Besoknya sampai 4 hari kita mengambil data kayak wawancara dan pemetaan. tapi kita juga sekalian main-main sama anak-anak disana, disana mereka ngerti bahasa indonesia tapi kalo yang orangtua dikit banget jadi kalo ketemu cuma senyam-senyum sambil nyapa "indo" atau "apa" ajaa hehe sama nyapa bilang permisi lupa bahasa wana nya apa:( pokoknya kalo kita mau izin ngukur rumah kita bilangnya "indo mau ukur banua ya" soksokan pake logat mereka gitu haha. 


disana lagi gatentu banget cuacanya, panas-ujan-panas-ujan jadinya agak lembab juga. nah kalo panas tapi panas banget alhasil kulit saya yang sudah hitam jadi triple hitam yha tapi bodoamat ntar pas di kampus baru ngeluh haha. karena udaranya yang panas bikin kulit lengket terus jadi kita mandi di sungai (private sungai) soalnya effort banget buat ke sungai terus nyampe-nyampe sungainya di tengah hutan gitu jadi gaada yg ngintip ehe insyaAllah gaada.



Terus-terus di sana kita masaknya pake kayu bakar gitu di dapur yg itutu keliatan lah ya di foto, yea pokoknya kita disana super produktif lah, super sehat dan super fun dari pemetaan, ukur-ukur, jalan kaki dan jauh-jauh jarak rumahnya, mandi di sungai, masak pagi siang malem, cuci piring, jemur baju, boker di tanah hehe gali dulu kok pake golok, main sama anak-anak, wawancara sama warga.
yang unforgettable tuh ya malem terakhir disana kita leyeh-leyeh makan indomie terus keluar banyak kunang-kunang terus langitnya cerah bintangnya super banyak sampe milky way nya keliatan terus dengerin lagu-lagu indie melow gitu aaaaaaaaaaaaaah gamau pulang rasanya. indah banget memang jauh dari peradaban, walaupun emang effort banget kalo mau ngapa-ngapain tapi itu indahnya gaada beban gitu buat bersaing sama orang lain kalo di kota kan ganyari duit mati hehe. kalo disini mau minum air sungai juga enak banget, mau pipis tinggal cari semak HAHA olahraga gausah diniatin, mau jalan ke sungai aja udah keitung olahraga hehe. OIYA satu lagi, bangun gaperlu pake alarm, karena rumahnya disana pake pelapah bambu terus bolong-bolong dan rumah panggung jadi kalo pagi ayam-ayam yang bangunin kita dan sumpah itu super annoying haha karena persis dibawah kuping kita gitu.


Udadeh hari terakhir kita di wana kita pamitan sama perwakilan dari warganya terus kita lanjut trekking ke Taronggo, disana kita nginep sehari lagi, besoknya baru kita ngadain semacam upacara perpisahan gitu dan otw menuju luwuk. NAH di luwuk ini saatnya kita hedon haha semacam berwisata tanpa mikirin pemetaan dan penelitian dll itu. di luwuk emang ga ada apa-apa tapi disana ada happy puppy cuyy! dan bagus wkwk ada toilet di dalemnya ada stage di tengah2nya....di jakarta aja ga ada haha. kita karokean 3 jam dan it was super fun. terus kita ke pantai luwuk dan disana ada psang goreng pake sambel dan enak bangetttt kita sampe bawa bekel itu buat ke airport haha hari kedua di luwuk kita ke air terjun dan bagus parahh kita main sampe sore loncat-loncat berkali-kali dari atas air terjunnya itu tapi sayang lupa namanya. besoknya sebelum pulang, kita ambil-ambilin batu-batu bagus dan kerang-kerang gitu di pantai haha abis itu barudeh kita balik ke jakarta yea ini ekspedisi pertama kali yang pernah saya ikutin, sebelumnya cuma perjalanan ke banten aja. dan habis saya pulang darisini rasanya belajar banyak banget dan pengalaman yang ga pernah saya lupain bangett. 

btw ini maafkan fotonya banyak banget karena gabisa pilih hehe