Jumat, 10 Maret 2017

Ekspedisi Wana



ini ekspedisi arsitektur hijau 2016 ke suku wana posangke di sulawesi tengah. udah lama perginya tapi baru sempet buat ngeblog lagi hehe. kita pergi ber 24 dari soetta-luwuk nah abis dari luwuk kita naik mobil ke taronggo selama 8 jam. dan selama di perjalanan, saya baru tau kalo ternyata di sana banyak banget orang bali (sebanyak itu) bener-bener kebanyakan pas di perjalanan ngeliat rumah-rumah orang bali gitu ada pura nya. terus kita makan siang seafood gitu di pinggir pantai dan murahnya termurah haha gimanatu pokoknya kita makan ikan banyak bgt dan kenyang banget tapi cuma 30rb dan enak banget sambelnya, tumis kangkungnya huee udah gitu pas udah malem disana banyak banget kunang-kunang ehe seneng banget:) terusterus abis kita nyampe di taronggo kita nginep di rumah indo imel (kalo disana sebut namanya itu "indo blablabla" itu maksudnya ibunya imel) nah abis kita nginep sehari, siangnya kita langsung otw ke wana dengan trekking selama 3 jam ngelewatin sungai yang super duper baguss, ini ga lebay tapi karna emang ga pernah latian fisik jadi pas trekking ngos-ngosan banget tapi pas liat sungau langsung jalan cepet gasabar terus langsung lepas carrier terus main air. AAAAA rasanya gitude gabisa dijelasin:') bagus banget memang parah sungainya batu-batu putih gituu terus airnya jernih terus dingin enak hehe.

Abis kita nyebrangin sungai pertama, kita trekking lagi pokoknya kalo gasalah kita ngelewatin 2/3 sungai dan sungai yang selanjutnya itu emang agak dalem ya karena saya pendek kebetulan, dan arusnya lumayan kenceng karena waktu itu lagi hujan. jadi saya gandengan sama temen saya biar ga kebawa arus. setelah nyebrangin sungai dan trekking kita akhirnya sampai di banua apa ugo nah banua itu artinya rumah, kita dibagi jadi yang cewek sama cowok dipisah tapi sampingan banuanya. kita istrahat dan malamnya baru kita ngobrol-ngobrol sama warganya di banua tempat cowok-cowok tinggal.

Besoknya sampai 4 hari kita mengambil data kayak wawancara dan pemetaan. tapi kita juga sekalian main-main sama anak-anak disana, disana mereka ngerti bahasa indonesia tapi kalo yang orangtua dikit banget jadi kalo ketemu cuma senyam-senyum sambil nyapa "indo" atau "apa" ajaa hehe sama nyapa bilang permisi lupa bahasa wana nya apa:( pokoknya kalo kita mau izin ngukur rumah kita bilangnya "indo mau ukur banua ya" soksokan pake logat mereka gitu haha. 


disana lagi gatentu banget cuacanya, panas-ujan-panas-ujan jadinya agak lembab juga. nah kalo panas tapi panas banget alhasil kulit saya yang sudah hitam jadi triple hitam yha tapi bodoamat ntar pas di kampus baru ngeluh haha. karena udaranya yang panas bikin kulit lengket terus jadi kita mandi di sungai (private sungai) soalnya effort banget buat ke sungai terus nyampe-nyampe sungainya di tengah hutan gitu jadi gaada yg ngintip ehe insyaAllah gaada.



Terus-terus di sana kita masaknya pake kayu bakar gitu di dapur yg itutu keliatan lah ya di foto, yea pokoknya kita disana super produktif lah, super sehat dan super fun dari pemetaan, ukur-ukur, jalan kaki dan jauh-jauh jarak rumahnya, mandi di sungai, masak pagi siang malem, cuci piring, jemur baju, boker di tanah hehe gali dulu kok pake golok, main sama anak-anak, wawancara sama warga.
yang unforgettable tuh ya malem terakhir disana kita leyeh-leyeh makan indomie terus keluar banyak kunang-kunang terus langitnya cerah bintangnya super banyak sampe milky way nya keliatan terus dengerin lagu-lagu indie melow gitu aaaaaaaaaaaaaah gamau pulang rasanya. indah banget memang jauh dari peradaban, walaupun emang effort banget kalo mau ngapa-ngapain tapi itu indahnya gaada beban gitu buat bersaing sama orang lain kalo di kota kan ganyari duit mati hehe. kalo disini mau minum air sungai juga enak banget, mau pipis tinggal cari semak HAHA olahraga gausah diniatin, mau jalan ke sungai aja udah keitung olahraga hehe. OIYA satu lagi, bangun gaperlu pake alarm, karena rumahnya disana pake pelapah bambu terus bolong-bolong dan rumah panggung jadi kalo pagi ayam-ayam yang bangunin kita dan sumpah itu super annoying haha karena persis dibawah kuping kita gitu.


Udadeh hari terakhir kita di wana kita pamitan sama perwakilan dari warganya terus kita lanjut trekking ke Taronggo, disana kita nginep sehari lagi, besoknya baru kita ngadain semacam upacara perpisahan gitu dan otw menuju luwuk. NAH di luwuk ini saatnya kita hedon haha semacam berwisata tanpa mikirin pemetaan dan penelitian dll itu. di luwuk emang ga ada apa-apa tapi disana ada happy puppy cuyy! dan bagus wkwk ada toilet di dalemnya ada stage di tengah2nya....di jakarta aja ga ada haha. kita karokean 3 jam dan it was super fun. terus kita ke pantai luwuk dan disana ada psang goreng pake sambel dan enak bangetttt kita sampe bawa bekel itu buat ke airport haha hari kedua di luwuk kita ke air terjun dan bagus parahh kita main sampe sore loncat-loncat berkali-kali dari atas air terjunnya itu tapi sayang lupa namanya. besoknya sebelum pulang, kita ambil-ambilin batu-batu bagus dan kerang-kerang gitu di pantai haha abis itu barudeh kita balik ke jakarta yea ini ekspedisi pertama kali yang pernah saya ikutin, sebelumnya cuma perjalanan ke banten aja. dan habis saya pulang darisini rasanya belajar banyak banget dan pengalaman yang ga pernah saya lupain bangett. 

btw ini maafkan fotonya banyak banget karena gabisa pilih hehe